24 November 2010

CUR(h)AT-CORET (PROYEK BUKU KEROYOKAN ber genre Personal Literature) GOKIL-GOKILAN


oleh Naqiyyah Syam Full pada 23 November 2010 jam 8:22
 Bukan Lomba, Nulis Yuk!
DEADLINE 1 DESEMBER 2010
Bikin Proyek Baru yang sebenernya rencana yang udah lama dipendam....



Sebelumnya ini merupakan proyek duet bareng teman saya ( Tia Marty Al-Khairoh ) di FB, tapi berhubung banyak halangan, setelah dirundingkan di coment2 gitu, jadi lebih baik di buat seperti ini saja(h).

Bagi yang berminat, kurang kerjaan dan ingin curhatannya di baca orang... :P

Kirim Naskah Curhat teman-teman yang berupa Personal Literature.
Akan dipilih sebanyak 20 Naskah dan akan digabung dengan naskah kami yang sudah ada, kemudian akan disusun menjadi sebuah buku bergenre PELIT (personal literature), dan diusahakan dikirim ke penerbit yang berminat..

Syarat:
  1. Naskah Harus Orisinil, karya sendiri dan lebih disarankan curhatan gokil sekitar kehidupan Pelajar, Mahasiswa Ripuh, Om-om, tante-tante, Mbak-mbak, Mas-mas, Akang-akang-teteh, Nenek-nenek dll saat dikejar deadline, permasalahan hidup (Cinta dan Persahabatan), Sakit, Tugas-tugas yg menumpuk, tapi tetep dihadapi dengan otak gokil.
  2. Jangan lupa hikmah dari ceritanya, akan mendapat point lebih.
  3. Kirim Naskah dengan Format: .RTF (jangan .Doc), TNR 12 spasi 1,5, dengan bahasa yg ringan (sehari-hari). kirim ke julianputerasunda.web@gmail.com dengan judul "CURHAT".
  4. Sertakan biodata singkat (deskriptip, tapi tetep gokil) di bawah naskah curhat teman-teman (jangan di badan e-mail).
  5. Tidak usah di posting, di Note, Blog, Multiply dll. Cukup dikirim saja.
  6. Harus rajin senyum (yang ini gak masuk syarat).
  7. Jangan lupa add saya, (yg ini juga bukan syarat) [lho kenapa ditulis di sini-ah biarin supaya dibaca orang :P].
Note:
Jika ada dari teman-teman sekalian yang punya link k penerbit. Mohon bantuannya, Proyek ini bukan lomba. Jadi kita kerjakan bareng-bareng.
Rencananya, jika naskah sudah terkumpul akan segera saya kirim ke penerbit yang tertarik dengan genre seperrti ini.
Ketentuan lain dan proses pembagian royalti akan diatur setelah kita menemukan penerbit yg tepat...

SEMOGA TERLAKSANA dengan baik!! :)
jika ada pertanyaan silakan layangkan ke Inbox saya...

Berikut ini beberapa contoh naskahnya...

http://www.facebook.com/note.php?note_id=482228858884&comments&ref=notif&notif_t=note_comment#!/note.php?note_id=464246938884

Ilmu Ekonomi

          “oh my God, Please help me!!”
            Aiihh otak serasa di press. Kaki gak bisa diam, jalan sini, jalan kesana. Duduk, garuk-garuk, kaki diangkat sebelah garukin telinga pake kaki sambil ngejulurin lidah, terus ngambil henpon nyari nomor telpon yang bisa dipercaya.
            “Nuuut..nuuut..nuuut..Maaf nomor yang anda hubungi sedang tidak aktif, silakan mencoba beberapa saat lagi..” suara cewek cantik didalem henpon ngajak ngomong.
            Nyari nomor lain yang lebih bisa dipercaya. Mata gak berhenti nyari salah satu nama temen gue yang rada keren dalam mata kuliah calculus. Ketemu, akhirnya ketemu nama yang gak asing di mata gue. “Somad” sori nama lu terlalu cakep kalo gak disamarkan. (Ketawa Iblis sambil garuk-garuk). Dengan semangat ampat lima gue pijit tombol hijau (dial).
            “Maaf, Pulsa anda tidak mencukupi untuk melakukan panggilan ini..” suara cewek agak jutek.
            Cek pulsa *xxx# al hasil masa depan suram keluar lewat laporan saldo akhir yang menunjukan angka dibawah garis kemiskinan. Akhirnya sebagai Mahasiswa yang kreatif dan mandiri serta berwawasan luas gue harus bisa nyari alternatif lain (maksa). Diam-diam gue masuk kamar kostan sebelah. Itu kamar temen gue, namanya harus disamarkan demi menjaga kehormatan bangsa. Namun apa daya tangan tak sampai si “Salim” (apa gue udah bilang namanya disamarkan? :p) sedang ada dikamarnya. Beruntung ide brilliant dalam otak gue numpuk, masih banyak stock, cukup sampai gue disidang dan mendapatkan nilau cum laude.
            “lim, minjem henpon dong, gue lupa nyimpen henpon gue dimana, takutnya ilang gitu, sekarang kan di kostan kita banyak yang kecurian, banyak penjahat berkeliaran..” (nyengir kuda) berharap si salim percaya.
            “ooh, monggo tapi miskol doang ya Jul, jangan dipake nelpon” tatapan matanya berarti: gue kagak percaya kalo elu lupa nyimpenhenpon, orang di saku celana elu ada yang ngeganjel gitu.
            “iya sip, Cuma miskol . suuerr dah, masa elu kagak percaya?”
            Henpon berhasil disikat untuk beberapa menit kedepan, gue kembali ke kamar dengan senyum mengembang. Dan dengan cekatan gue telpon si somad.
            “mad, gue minta jawaban tugas calculus dong..please, gue sibuk nih”
            “siapa ini? Jawaban tugas calculus, kerjain sendiri bego..” jawab suara diseberang sana dengan kasar. Merasa heran, gue langsung liat layar henpon. Dan ternyata nomor yang asik gue telpon itu milik dosen calculus gue, beruntung gue pake nomor si salim, mampus , mampus dah lu salim (ketawa iblis). Buru-buru gue tutup pembicaraan berbahaya itu, dan tanpa ragu langsung nelpon nomor si somad dengan senyum mengembang.
            “mad, please gue lagi sibuk nih banyak kerjaan, gue dikejar deadline nih, bantuin gue ya kerjain tugas calculus, tar lu masuk ke daftar terima kasih di buku gue…”
            “heeemmmm   buku apaan? Yasin buat orang mati? Kagak ikut gue” jawabnya santai (mentang-mentang jago calculus).
            “bukan lah, bagusan dikit dibanding Yasin mah, majalah fauna. Pan elu suka” tambah gue, nyoba terus ngeyakinin si somad.
            “kalo gue mau ngerjain tugas elu, mau ngasi apaan lu?” tantangnya.
*) Tiba-tiba si salim ngetuk pintu kostan gue.
            “Jul, udah belon? Belon ketemu juga?” Tanya si salim agak jutek.
            “belom nih lagi di miskol
*) Dari seberang telpon.
            “beuh pantes gue ngerasa kenal banget sama ni nomor telpon”
*) dibalik pintu kost gue.
            “masa miskol ngomong? Emang ada yang ngangkatin telpon elu Jul?” Tanya si salim makin gencar.
            “ngangkat, lu fikir jemuran diangkat. Kagak ini gue lagi ngomong sama tikus yang nemuin henpon gue lim”
*) diseberang telpon lagi.
            “Buseet, gue dibilang tikus? Nah elu apaan? Mbeek lu!!” ujar si somad sarkastik.
            “mending mbeek dijual laku, nah elu di sate sama penduduk suku pedaleman..pokoknyee, apapun yang terjadi tolong kerjain sampe beres kalo kagak dikerjain gue doain satu kampung lu, termasuk elu kena bisul..”
Tut tut tut tut. . .       
            Dengan sigap gue tutup  bukti kejahatan (nutup telpon si salim), terus gak lama bukain pintu kostan gue buat si salim.
            “nih makasi ya lim, elu emang baek banget dah, mana ganteng lagi..”
            “pasti elu pake pulsa gue yee?”
            “kagak lim, pan cuma dipake miskol doang, elu cek aja tar yaa, makasi lim..”
            Pintu ditutup, kemudian ‘ceklek-ceklek’ gue kunci pintu kostan gue demi menjaga keamanan dari hal-hal yang tidak diinginkan.
            “eeh buset, mbeek sialan lu pake pulsa gue kagak bilang-bilang, katanya cuma miskol doang eh malah telpon-telponan.
            “iyaa ah maaf tadi Henpon gue ditemuin sama tikus, jadi keangkat gitu, paling cuma kepake lima perak lim..sorry yaa, tar gue ganti deh”
            “tikus pale lu, lima perak lagi, goceng sableng” gebluk pintu kamar kost sebelah tertutup.
*) didalem kamar kost gue.
            “yee pala gue dibilang tikus, tadi mbeek. Tar gue ganti deh, janji kalo karya gue udah bertelur!”
            “betelor, emang elu fikir, ayam bisa bertelor. Gue doain kagak laku tuh buku gak bermutu, biar dijadiin bungkus gorengan Presiden dah tuh”
            “diiih kreatif bener, thanks lim elu sumber inspirasi gue. Bagus bener dah kalo gue buat buku tentang presiden jualan gorengan, tar elu gue masukin ke daftar terima kasih di buku gue deh.”
            “kagak butuh, bayar aja goceng, plus bunga”
            “huuuh dasar rentenir..”
            “mending gue rentenir, nah elu fakir miskol
            Perdebatan berhenti, dan gue kalah, harus mengakui kekalahan.

<<<<<>>>>>
            Sore hari seorang teman datang ke kostan gue. Saat itu gue baru aja selesai nulis naskah yang harus buru-buru gue posting di blok (blog – biar gaya :p) gue, trus nge link ke blog panitia pengumpulan naskah tersebut. Deadlinenya hari ini juga, dan paling lambat jam 23:59. Buseet dah, mana modem gak bisa dipake, mana uang gue tinggal goceng. Hanya berharap akan datangnya keajaipan (keajaiban – lagi-lagi biar keren :p).
            ‘TOK TOK TOK’ (bunyi pintu di tabrak: ya diketok lah)
            “Jul, elu ada didalem gak?” pertanyaan bodoh.
            “kagak ada sableng, lu kagak denger  ini speaker tereak-tereak nyanyiin lagunya Bang Roma..” jawab gue ketus.
            “hehe gue kira itu suara nenek gue nyanyi” nyengir kuda.
            “nenek lu Punk Rock, bahlul ente” pintu terbuka dan tak lama munculah kepala botak putera jawa.
            Imam (lagi-lagi gue samarkan, nama aslinya parah banget – Paijo – jangan sampe ada orang tau, kasian :p) adalah temen baik gue sejak SMP. Meskipun sedikit autis, tapi buat gue Imam adalah teman yang baik. Begitu Imam masuk ke kostan gue. Tiba-tiba ide baru lewat gitu aja didepan mata gue. Kepala botak Imam tiba-tiba menyala, mirip iklan ide cemerlang di tipi-tipi(TV – biar keren aja). Temen gue yang satu ini kebetulan adalah mahasiswa Ekonomi, nah itulah yang tiba-tiba menginspirasi gue. Dalam prinsif “Ekonomi” itu sendiri ada sebuah pengertian yang kalau gak salah adalah sebagai berikut: Mencari keuntungan yang sebesar-besarnya dengan modal yang seminimal mungkin. Lagi-lagi, demi menjaga wibawa dan harkat martabat “Mahasiswa” yang seharusnya bisa melihat dan memanfaatkan segala kemungkinan dan segala peluang yang ada didepan mata. Dalam Bab kewirausahaan itu sendiri menurut Thomas W Zimmerer: adalah penerapan kreatifitas dan keinovasian untuk memecahkan permasalahan dan memanfaatkan peluang-peluang yang dihadapi oleh pelaku ekonomi itu sendiri. Nah lho? Kok jadi ngebahas Bab Kewirausahaan?
            Balik kepermasalahan yang sedang gue hadapi itu adalah bagaimana gue bisa memanfaatkan seminimalnya peluang yang ada didepan mata gue untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Mengerti anak-anak? :p. Saat itu gue bagaikan makhluk paling cerdas sejagad raya. Melihat kepala botak si Imam seperti bisa menggenggam dunia daengan masa depan yang cerah dan penuh prestasi – pinggiran kacamata gue bercahaya, kayak film Detektif Conan – dan akhirnya gue bisa mencium bau keberhasilan.
            Gak banyak bicara lagi, gue save as naskah gue ke Flash disk berukuran 4 giga (sombong, orang nemu dijalan ya lumayan lah.. :p). Terus gue gusur tuh si Imam dari kostan gue kewarnet terdekat. Dalam keadaan gak ngerti apapun (bayangkan: muka bego, matanya belo, dari lubang hidungnya keluar ingus kaya karakter “boo” di film sinchan, kepalanya botak bercahaya kayak salah satu vocalis TeamLo – tanpa rekayasa[dikit sih supaya dramatis]). Masuk warnet kita duduk didepan computer yang sama. Imam masih aja dalam keadaan bego, kebingungan ngeliatin apa yang gue lakuin dengan kecepatan supersonic. Klik [enter] dan semuanya selesai, naskah gue terposting dan udah di link ke alamat web panitia penyelenggara Antologi FF yang gue ikutin. Nah dalam keadaan seperti itu gue membisikan satu kalimat yang effect nya sungguh besar untuk kemajuan psikologis temen gue itu. Dari bengong bin Autis dia langsung seger dan celingukan.
            “Mam, bayarin gue ya! Gak ada duit nih sumpah, gue doain lu masuk surga”*





*) suatu hari saat gue menyelesaikan tulisan ini seorang sahabat terbaik gue berkata.
Imam: “sob, adalah bahagia seorang kawan ketika bisa melengkapi sahabatnya yang kesusahan.”

Thanks
Julian Khairul Al-Hafidz


No comments:

Post a Comment

Komentar Anda