15 November 2010

PLAGIARISME DAN CARA MENGHINDARINYA

(dikutip dari filsafat.ugm.ac.id/aw/Plagiat.doc )
A. Pengantar
Dalam jenjang studi sebelumnya, seorang mahasiswa mungkin diijinkan atau bahkan didorong untuk menggunakan karya orang lain tanpa memberikan pengakuan terhadap karya orang itu. Namun, dalam kebudayaan akademik, ada tradisi untuk menghormati hak pemilikan terhadap gagasan; yaitu bahwa gagasan dianggap sebagai properti intelektual. Karena itu, memberikan pengakuan terhadap gagasan orang lain yang diambil sebagai rujukan oleh mahasiswa adalah sangat penting [...]
Setiap saat mahasiswa menggunakan kata-kata dari penulis lain, mahasiswa harus menghargai penulis itu dengan cara menyebutkan karya yang perkataannya sudah diambil (baik dengan teknik pengutipan formal maupun informal). Bahkan, setiap kali mahasiswa menggunakan hanya ide dari penulis lain, atau melakukan parafrase terhadap gagasan penulis lain, mahasiswa harus menghargai penulis tersebut. Jika tidak, maka mahasiswa dapat dikatakan telah melakukan kejahatan akademik yang serius, yaitu plagiarisme. Plagiarisme adalah mencuri gagasan, kata-kata, kalimat atau hasil penelitian orang lain dan menyajikannya seolah-olah sebagai karya sendiri. [...]
Plagiariasme dan berbagai bentuk kecurangan akademik dilarang di banyak universitas karena alasan sederhana bahwa kebenaran dalam ilmu pengetahuan tidak boleh dirusak, dan bagi banyak ilmuwan kebenaran inilah yang membuat seluruh pekerjaan ilmuwan menjadi berharga [...]
B. Plagiarisme Sebagai Bentuk Kecurangan Akademik
Kecurangan akademik (academic fraud) dapat mengambil berbagai bentuk. Bentuk yang paling umum adalah mencoba mencontek atau menggunakan kertas contekkan dalam ujian. Tetapi, meskipun plagiarisme juga dianggap sebagai bentuk kecurangan akademik, kedua konsep tersebut sering dipisahkan. Pengertian kecurangan meliputi tindakan sebagai berikut:
  1. menggunakan bantuan dalam ujian (kalkulator, handphone, buku, outline, catatan dsb) yang penggunaannya tidak mendapatkan ijin secara terbuka;
  2. mencoba membaca apa yang ditulis kandidat lain selama ujian, atau bertukar informasi di dalam atau di luar tempat ujian;
  3. menggunakan identitas orang lain selama ujian;
  4. memiliki soal ujian yang akan dikerjakan sebelum jadwal ujian dilaksanakan;
  5. memalsukan atau membuat-buat jawaban wawancara atau survei atau data riset
Sedangkan plagiarisme meliputi tindakan sebagai berikut:
  1. menggunakan atau mengambil teks, data atau gagasan orang lain tanpa memberikan pengakuan terhadap sumber secara benar dan lengkap;
  2. menyajikan struktur, atau tubuh utama gagasan yang diambil dari sumber pihak ketiga sebagai gagasan atau karya sendiri bahkan meskipun referensi pada penulis lain dicantumkan;
  3. mengambil materi audio atau visual orang lain, atau materi test, sofware dan kode program tanpa menyebut sumber dan menampilkannya seolah-olah sebagai karyanya sendiri;
  4. tidak menunjukkan secara jelas dalam teks, misalnya dengan tanda kutipan atau penggunaan lay-out tertentu, bahwa kutipan literal atau yang mendekati literal dimasukkan dalam sebuah karya, bahkan meskipun rujukan yang benar terhadap sumber sudah dimasukkan;
  5. memparafrase (mengubah kalimat orang lain ke dalam susunan kalimat sendiri tanpa mengubah idenya) isi dari teks orang lain tanpa rujukan yang memadai terhadap sumber;
  6. menggunakan teks yang pernah dikumpulkan sebelumnya, atau menggunakan teks yang mirip dengan teks yang pernah dikumpulkan sebelumnya untuk tugas sebuah mata kuliah;
  7. mengambil karya sesama mahasiswa dan menjadikannya sebagai karya sendiri
  8. mengumpulkan paper yang dibuat dengan cara membeli atau membayar orang lain untuk membuatnya.
Definisi di atas tentu saja hanya mengatur kecurangan dan plagiarisme dalam situasi ujian atau test. Ini berarti bahwa definisi itu tidak berlaku untuk plagiarisme yang dilakukan ketika mahasiswa sedang membuat draft tulisan atau dokumen persiapan yang lain untuk tesis atau paper. Jika dosen mendeteksi adanya plagiarisme dalam tahap persiapan, maka sudah seharusnya dosen mengingatkan mahasiswa bahwa jika draft itu dikumpulkan sebagai teks yang definitif maka akan bisa terjadi masalah.
Plagiarisme yang terjadi dalam tahap persiapan, kemudian terdeteksi dan akhirnya mahasiswa melakukan perbaikan terhadap tulisannya, mengindikasikan bahwa mahasiswa tidak secara sengaja melakukan plagiarisme. Plagiarisme semacam ini dikategorikan sebagai "plagiarisme tidak sengaja" (inadvertent plagiarism), yaitu plagiarisme yang terjadi karena ketidaktahuan (ignorancy) terutama adalah ketidaktahuan dalam cara menggunakan dokumentasi, mengutip dan melakukan parafrase. Tetapi "plagiarisme tidak sengaja" (inadvertent plagiarism) adalah tetap sebuah tindakan plagiarisme dan pelakunya dapat dikenai sangsi yang sama seperti halnya plagiarisme yang sengaja (deliberate plagiarism). Plagiariasme sengaja adalah tindakan plagiarisme dengan niat jahat untuk mencuri atau secara sengaja menjiplak karya orang lain demi kepentingan diri sendiri dan umumnya juga untuk kepentingan jangka pendek, misalnya, agar cepat lulus. Tetapi, berbeda dengan plagiarisme dengan sengaja yang pelakunya biasanya diberi hukuman yang sepadan sesuai dengan peraturan dalam sebuah universitas, plagiarisme secara tidak sengaja dapat dicegah dengan menunjukkan bagaimana cara menghindari plagiarisme.
C. Cara Menghindari Plagiarisme
Lembaga pendidikan atau fakultas kemungkinan memberikan panduan untuk membantu mahasiswanya menghindari plagiarisme dalam bidang ilmu yang ditekuninya. Untuk tugas akademik tertentu, seperti skripsi, tesis atau disertasi, mahasiswa biasanya diharuskan membuat pernyataan secara formal bahwa karya tulis yang dikumpulkannya adalah murni hasil karyanya sendiri dan bukan hasil plagiarisme. Ini adalah salah satu instrumen yang bisa dipergunakan untuk mencegah terjadinya tindakan plagiat.
Namun, ada pengetahuan atau teknik-teknik tertentu yang dapat dikuasai mahasiswa agar terhindar dari tuduhan melakukan plagiarisme. Pengetahuan atau teknik ini antara lain berkaitan dengan tata cara mengutip dan melakukan parafrase. Pengetahuan dan teknik lain yang harus dikuasai mahasiswa seperti referensi di bahas dalam bagian lain buku ini.
Pesan paling penting dalam bagian ini adalah bahwa memberikan pengakuan kepada sumber yang dikutip dan kemampuan untuk mengutip secara akurat sumber tersebut adalah sangat penting.
C.1. Mengutip
Ketika mengamati literatur riset, terutama ketika memfotokopi atau membuat catatan, mahasiswa mungkin mengambil sebagian dari sumber secara harafiah dengan tujuan bahwa bagian dari sumber yang diambil itu akan dimasukkan dalam laporan akhir tulisan. Meskipun dalam tahap awal pengumpulan informasi, mahasiswa umumnya diperbolehkan untuk mengakumulasi sebanyak mungkin kutipan yang cocok untuk dipilih, mahasiswa harus tetap menyeleksi kutipan yang dipergunakan dalam laporan akhir tulisan secara bijaksana dan hemat. Kutipan yang berlebih-lebihan seringkali dapat disamakan dengan "argumen yang tidak terintegrasi dengan baik". Kriteria seleksi yang penting sangat relevan, sementara dasar pertimbangan mekanisnya adalah panjang kutipan. Kutipan yang panjang jarang bisa dibenarkan, dan sering menyebabkan pembaca tidak bisa mengingat gagasan siapa yang sedang dibicarakan.
Kemampuan mengutip karya orang lain secara tepat merupakan indikator utama dari tulisan kesarjanaan. Bagian ini akan mendiskusikan kapan dan apa yang dapat dikutip, dan akan menguraikan secara agak rinci kebiasaan yang harus diikuti dalam mengutip karya atau gagasan orang lain.
C.1.1. Kapan Mengutip?

Meskipun keputusan akhir tentang kapan kita mengutip akan bergantung pada masalah yang sedang diteliti dan pada pertimbangan mahasiswa sendiri, sejumlah panduan dapat membantu mahasiswa dalam membuat pertimbangan kapan sebaiknya mengutip:
  1. Kutipan langsung hanya dipergunakan ketika kata-kata asli pengarang diungkapkan secara ringkas dan sangat meyakinkan, sehingga mahasiswa tidak mungkin lagi untuk memperbaiki kata-kata itu. Dengan demikian, kata-kata dalam kutipan semakin memperkuat, atau bahkan memberikan pukulan, pada tesis atau tulisan paper.
  2. Kutipan langsung mungkin dipergunakan untuk mendokumentasikan argumen utama ketika catatan kaki (footnote) dianggap tidak mencukupi. Dalam kasus ini, panjang kutipan harus dibatasi, dan hanya terdiri dari bagian yang memang sangat esensial.
  3. Kutipan langsung dapat dipergunakan ketika mahasiswa ingin mengomentari, atau membantah atau menganalisis gagasan dari penulis lain.
  4. Kutipan langsung mungkin dipergunakan ketika perubahan, yang dilakukan melalui parafrase, dapat menimbulkan kesalah-pahaman atau kesalahan-penafsiran, misalnya, dalam mengutip kata-kata dalam hukum atau perundang-undangan, dalam menyatakan asumsi-asumsi yang ada di balik prosedur statistik, atau dalam mengutip ekstrak dari perdebatan parlemen, atau dari publikasi pemerintah yang lain.
  5. Kutipan langsung harus dipergunakan ketika menyitir rumus matematika, ilmu alam atau yang lain.
  6. Untuk materi yang tidak diterbitkan (unpublished material), tidak ada kewajiban untuk mendapatkan ijin dalam mengutip. Namun, jika sebuah tesis atau skripsi diterbitkan, masalah hak cipta bisa saja muncul, dan dalam praktek biasanya memang dianjurkan untuk terlebih dahulu meminta ijin dari penerbit atau pengarangnya.
C.1.2. Aturan Mengutip
Meskipun ada banyak keluwesan (fleksibilitas) dalam memutuskan kapan mahasiswa mengutip, konvensi yang lebih ketat berlaku untuk aturan mengutip.
  1. Kata-kata secara apa adanya (the exact words) dari pengarang atau dari publikasi resmi harus dikutip. Exact berarti menggunakan kata-kata yang sama (the same words), tanda baca yang sama (the same punctuation), ejaan yang sama (the same spelling), huruf besar yang sama (the same capitalization). Dalam mereproduksi kutipan secara apa adanya (exact), mahasiswa harus disarankan agar melakukannya dengan sangat cermat. Tingkat akurasi yang sangat tinggi adalah sangat esensial.
  2. Jika keterangan waktu (tenses) dari sebuah kutipan tidak sesuai dengan konteks ketika kutipan itu dipergunakan, jika tidak ada ucapan (lafal) khusus yang harus dipergunakan, misalnya, atau dalam kejadian tertentu sangat dibutuhkan, sisipan (interpolation) dapat dipergunakan dalam materi kutipan. Akan tetapi, semua sisipan hendaknya disertakan dalam dua tanda kurung persegi [...], bukan parentheses (...), untuk menunjukkan bahwa kata-kata dalam dokumen asli telah diubah atau bahwa kata-kata tersebut telah ditambahkan.
  3. Ketika kutipan terlalu panjang, atau ketika mahasiswa hanya ingin menggunakan porsi tertentu yang diipilihnya, mahasiswa diperbolehkan untuk menghilangkan bagian tertentu dari dokumen asli. Prosedur ini dinamakan elipsis (pembuangan kata). Prosedur ini harus dipergunakan dengan cara yang sangat cermat (extra care), sehingga nada, makna dan tujuan dari ekstrak yang asli tidak berubah. Untuk menunjukkan elipsis, tiga titik ketukan harus disisipkan.
C.1.3 . Bagaimana Mengutip?
Jurusan atau Fakultas yang berbeda mungkin mengadopsi kesepakatan yang berbeda tentang bagaimana mengutip, namun ketika tidak ada aturan khusus yang berlawanan, ada prosedur umum yang harus diikuti ketika mengutip.
a. Kutipan Pendek Vs Kutipan Panjang
Bentuk dasar sebuah kutipan ditentukan oleh panjang-pendeknya.
Kutipan Pendek (hingga sekitar tiga baris)
Pada kutipan pendek—tidak ada aturan pasti tetapi panjangnya kira-kira hingga tiga baris--sudah menjadi sesuatu yang umum untuk memasukkan kutipan ke dalam kerangka kalimat atau paragraf tanpa menganggu alur teks. Gunakan tanda kutipan ganda pada awal dan akhir kutipan, dan tempatkan spasi yang sama sebagaimana teks yang lain (yaitu, garis spasi satu setengah atau ganda):
Jelas bahwa masyarakat dewasa ini sangat bergantung pada teknologi komputer dan akan semakin bergantung pada teknologi komputer ini. Sebagaimana dicatat oleh pimpinan utama sebuah perusahaan pesawat terbang bahwa "melalui bits dan bytes, dunia telah terkomputerisasikan selama limapuluh tahun terakhir".
Ada kemungkinan untuk menyatakan kutipan di atas dalam sejumlah cara. Salah satu caranya adalah dengan menempatkan "penomeran kecil ke atas" (superscript) pada akhir kutipan:
..."melalui bits dan bytes, dunia telah terkomputerisasikan selama limapuluh tahun terakhir".1
Sumber kutipan, karena itu, diberikan dalam catatan kaki (footnote) (lihat bagian tentang referensi/dokumentasi yang membahas konvensi footnote dalam buku ini). Perlu dicatat bahwa tidak ada spasi di antara titik dan nomer catatan kaki.
Cara kedua untuk menyatakan kutipan adalah dengan menempatkan penomeran dalam dua tanda kurung persegi [...] di belakang kata-kata atau kalimat yang dikutip, dan kemudian membuat daftar sumber dalam susunan referensi sesuai dengan nomer kutipan:
..."melalui bits dan bytes, dunia telah terkomputerisasikan selama limapuluh tahun terakhir".[1]
Ketiga, metode yang lebih luas dipergunakan dan lebih langsung dalam menyatakan kutipan adalah dengan menggunakan teknik pengutipan (citation) dalam teks yang langsung menunjuk pada daftar referensi:
..."melalui bits dan bytes, dunia telah terkomputerisasikan selama limapuluh tahun terakhir" (Ferguson 1991, p. 69)
Maka para pembaca mungkin merujuk pada daftar referensi, yang tersusun secara alfabetik pada akhir sebuah karya tulis, untuk menemukan kutipan. Perlu dicatat bahwa kutipan (citation) disertakan dalam parenthesis (dua tanda kurung bulat) setelah tanda titik, sehingga menghubungkan kutipan dengan kalimat yang menjadi bagiannya. Tidak ada tanda baca (punctuation) antara nama, tahun, halaman referensi, dan koma setelah tahun. Singkatan untuk halaman (p.) dipergunakan, atau jika kutipan lebih dari dua halaman, singkatan untuk halaman menjadi (pp.).
Metode ketiga tentang cara menyatakan kutipan ini disebut sebagai sistem penanggalan pengarang (author-date system) (dan kadangkala disebut sebagai sistem Harvard, menurut Universitas Harvard ketika sistem tersebut menjadi terkenal pada tahun 1930an). Karena sistem Harvard semakin banyak dipergunakan dalam tulisan kesarjanaan, contoh lain diberikan dalam menggunakan sistem ini untuk mengutip karya tulis orang lain. Pengunaan sistem Harvard dalam referensi atau dokumentasi dibahas dalam bab lain buku ini.
Jika merujuk pada volume khusus dari sebuah karya tulis yang menggunakan sistem kutipan Harvard, volume dan juga nomer halaman jika diperlukan, harus dimasukkan dalam parentheses (dua tanda kurung bulat):
Ferguson (1990, Vol. 2, p. 67)
Namun, cara lain untuk menyatakan kutipan di atas, juga termasuk dalam sistem Harvard, adalah dengan menempatkan nama pengarang dalam teks yang diikuti oleh tahun (dan nomer halaman secara benar) dalam dua tanda kurung.
Sebagaimana Ferguson (1990, p. 67), pimpinan utama salah satu perusahaan pesawat terbang dunia mencatat, "melalui bits dan bytes, dunia telah terkomputerisasikan selama limapuluh tahun terakhir"
Ketika merujuk pada karya seorang pengarang, tetapi bukan pada halaman atau volume khusus, nama pengarang langsung diikuti dengan tahun. Alternatif dalam sistem Harvard adalah sebagai berikut:
(Ferguson 1990) atau Ferguson (1990)
Jika ada lebih dari satu pengarang, semuanya dimasukkan dalam kutipan:
(Ferguson and Clark 1990) atau Ferguson and Clark (1990)
Karena akan sangat menyulitkan untuk membuat daftar semua nama dari banyak pengarang, praktek yang biasa dilakukan dengan empat atau lebih nama pengarang adalah dengan menggunakan singkatan dan lainnya (et al.):
(Ferguson et al. 1990) atau Ferguson et al. (1990)
Kadangkala referensi dibuat untuk karya tulis yang berbeda. Kutipan lalu menjadi:
(Ferguson 1990; Clark 1990)
(Ferguson 1990; Ferguson 1991)
Atau
Ferguson (1990) and Clark (1990)
Ferguson (1990, 1991)
Jika referensi adalah untuk karya tulis oleh pengarang yang sama dan diterbitkan dalam tahun yang sama, karya tulis yang berbeda dibedakan oleh huruf a, b, c...setelah tahun:
(Ferguson 1990a; Ferguson 1990b)
Dalam kasus tertentu, pengarang mungkin tidak disebutkan. Jika karya tulis merupakan sebuah buku, judul karya tulis menggantikan nama pengarang; jika karya tulis merupakan sebuah artikel surat kabar, nama surat kabar menggantikan nama pengarang.
Politics in Fiji (2006) adalah sebuah....
Dilaporkan (Australian 8 Juni 1993, p. 24)...
Kutipan Panjang (biasanya empat baris atau lebih)
Sistem Harvard atau sistem penanggalan pengarang dalam menyatakan kutipan berlaku untuk kutipan yang panjang, seperti halnya yang juga berlaku untuk kutipan yang pendek. Akan tetapi, perlu dicatat pokok berikut ini:
• Jangan pergunakan tanda kutipan pada awal dan akhir kutipan.
• Pergunakan satu spasi (spasi rangkap) untuk kutipan dan pergunakan alenia masuk (biasanya 1 cm) dari margin kiri.
• Beri pendahuluan kutipan secara benar. Titik dua (:) seringkali ditambahkan setelah kata-kata pendahuluan:
Tanggapan orang tua terhadap eksperimen tersebut sangat menarik. Pertama-tama, semuanya menginginkan anak-anak mereka dilibatkan. Guru kelas merekam apa yang terjadi ketika para murid membawa lagi komputer laptop mereka ke rumah:
Sangatlah menarik mendengarkan tanggapan para murid ketika mereka pertama kali membawa sebuah unit komputer ke rumah. Salah satu masalah terbesar adalah mencari waktu untuk mengerjakan pekerjaan rumah karena setiap orang ingin bermain dengan komputer. Apa yang pada awalnya sebagai keingintahuan telah menjadi bonus tambahan, yaitu bahwa para orang tua dan keluarga menunjukkan minat pada apa yang sedang dilakukan anak-anak mereka dengan unit komputer mereka dan seringkali menjadi terlibat lebih langsung dalam perkembangan anak-anak mereka sebagai penulis. (Cooke 1986, p. 12)
Penting dicatat bahwa kutipan tahun pengarang dalam dua tanda kurung (parentheses) menyusul tanda titik akhir (.) karena di sini menunjuk pada kutipan keseluruhan, bukan hanya kalimat akhir.
b. Elipsis
Untuk menghindari kutipan panjang yang sama sekali tidak relevan, atau untuk menyarikan bagian yang penting dari sebuah ekstrak yang lebih panjang, mahasiswa diperkenankan untuk menghilangkan bagian dari kutipan:
Banyak orang tua mendorong lingkungan belajar di rumah...dan iklan-iklan dari perusahaan komputer, seringkali ditujukan pada para orang tua, secara tegas mengklaim kesempatan yang lebih baik dan prestasi nilai yang lebih tinggi bagi para murid yang memiliki komputer sendiri. (Hancock 1991, pp. 44-45)
Kata-kata yang dihilangkan ditunjukkan dengan elipsis (tiga titik). Elipsis dapat terjadi setiap saat dalam kutipan teks. Jika kata-kata dihilangkan pada akhir kalimat, praktek yang modern adalah dengan menunjukkan elipsis sekali lagi dengan tiga titik.
Spesifikasi dari bahasa pemrogaraman komputer yang sederhana terdiri dari ketentuan tiga komponen: a) rangkaian dasar...b) rangkaian flow-chart umum; dan c) proses komputasi... (Barr 1990, p. 7)
Jika elipsis dipergunakan, adalah penting untuk tidak mengubah makna dari teks yang asli dengan cara apapun. Penghilangan kata tidak, misalnya, dengan menyisipkan...yang sangat tidak pasti disekitar panjang dan pendek dari materi yang dihilangkan, sama sekali telah mengubah makna yang dimaksud oleh pengarangnya. Ada etika tertentu tentang cara mengutip dan cara menghilangkan kata-kata semacam itu akan secara serius melanggar etika ini.
c. Interpolasi
Jika dianggap perlu untuk menyisipkan penjelasan atau koreksi ke dalam sebuah kutipan, konvensi mensyaratkan bahwa setiap perubahan editorial semacam itu harus ditempatkan dalam dua tanda kurung persegi [...], bukan parentheses.
Sic
Interpolasi yang umum dilakukan adalah dengan memasukkan sic setelah kesalahan dalam sebuah kutipan. Dengan cara ini mahasiswa mengindikasikan bahwa apa yang mungkin dianggap kesalahan dalam mereproduksi kutipan sebenarnya merupakan bagian integral dari teks yang asli.
The theory of ferroelectric domains as not been worked out but the theory of ferromagnetic domains is well understood, although modification to provide for charge neutralisation and high electromachanical [sic] coupling is required before it could be applied to ferroelectrics. (Kautsky 1987, p. 26)
Di sini, sisipan sic menunjukkan bahwa mahasiswa menyadari jika kata electromachanical adalah salah eja, dan seharusnya adalah electromechanical.
Komentar
Jika komentar diperlukan dalam sebuah kutipan untuk menjelaskan pokok pengertian tertentu, interpolasi mungkin juga diperlukan:
Cobalt, an hexagonal crystal, exemplifies anisotropy energy. The direction of the hexagonal axis is the direction of easy magnetisation [at room temperature], while all directions in the basal plane, normal to the axis, are hard directions. (Robertson 1992, p. 223)
Fungsi interpolasi di sini adalah untuk menentukan kondisi temperatur dan untuk menghindari ketidak-akuratan atau kesalahan dalam interpretasi.
Menambahkan Antesenden
Ketika muncul ganti yang tidak tertentu dalam sebuah kutipan, mahasiswa boleh menjelaskan masalahnya dengan menyisipkan kata atau kata-kata yang tepat dalam dua tanda kurung persegi [...].
He [William Shakespeare] was undoubtedly the greatest dramatist to date. No other dramatist has rivalled his ability to portray characters with such liveliness and colour. (Snewin 1992, p. 276)
d. Kutipan Khusus
Dalam sejumlah disiplin ilmu pengetahuan, masalah khusus dalam pengutipan bisa muncul. Sejumlah petunjuk di bawah ini adalah panduan untuk mengembangkan pola yang konsisten dalam mengutip materi tulisan.
Kutipan dalam kutipan
Jika kutipan terjadi dalam ekstrak pendek yang dikutip, prosedur yang umum adalah menyertakan seluruh kutipan dalam "tanda kutipan ganda" dan kutipan internal dalam "tanda kutipan tunggal":
Hogard (1983) has depicted vividly the stereotypes attributed to the upper-class by the lower-class in terms of "the ideas of the group, 'acting posh', 'giving y'self airs', 'getting above y'self..."
Akan tetapi, jika kutipan sangat panjang, sudah menjadi kebiasaan untuk membuat garis masuk (indent) kutipan dengan cara yang normal tanpa menggunakan tanda pengutipan dan menggunakan tanda kutipan ganda untuk setiap kutipan internal:
Dalam mendiskusikan peralatan yang dibutuhkan oleh Agen Penyelidik, Keeves (1993, p. 54) mencatat bahwa:
Peralatan publikasi desk-top dewasa ini sangat mudah dipergunakan, sehingga staf yang terampil dapat menyiapkan kopi "kamera terpasang" secara relatif mudah. Selain itu, fasilitas sekarang ini tersedia untuk menggambar dengan kualitas yang tinggi dan menguraikan diagram dengan menggunakan komputer desk-top, sejauh sang staf telah memiliki ketrampilan yang diperlukan.
Mengutip Puisi
Metod yang dipergunakan untuk mengutip puisi bergantung pada panjang-pendek kutipan: kutipan pendek (baris atau bagian dari sebuah baris) disertakan dalam tanda kutipan ganda dan dimasukkan dalam teks:
It is easy to feel the mystique of the songs of Ireland through the sound of "thrush, linnet, stare, and wren".
Jika dua baris dikutip, tanda garis miring/slash (/) dapat dipergunakan untuk memisahkan baris:
Synge sensed the inevitability of death when he said, "There'll come a season when you'll stretch/Black boards to cover me".
Dalam kutipan puisi yang lebih panjang, tanda kutipan tidak diperlukan: baris harus berspasi rangkap dan dibuat alenia masuk (indented). Diantara stanza, ada spasi rangkap:
Something of this power can be felt in Synge's "A Question" where he says:
I asked if I got sick and died, would you
With my black funeral go walking too, if you'd stand close to hear them talk or pray
While I'm let down in that steep bank of clay.
And, No, you said, for if you saw a crew
Of living idiots pressing round that new
Oak coffin—they alive, I dead beneath
That board—you'd rave and rend them with your teeth.
Mengutip Pidato/Ucapan
Dalam kasus tertentu, mungkin ada kebutuhan untuk mengutip kata-kata sebenarnya dari seorang pembicara atau dari hasil wawancara pribadi. Kehati-hatian yang sangat tinggi harus dimiliki untuk menghindari ketidak-akuratan atau kemungkinan salah interpretasi (mis-interpretation) atau salah menyajikan (mis-representation). Jika dimungkinkan, ekstrak pidato/ucapan harus diberikan terlebih dahulu pada pengarangnya untuk mendapatkan persetujuan.
Professor Olim, dalam pidato pengukuhan yang diberikan di Charles Sturt University, April 1992, menyatakan, "Hanya ada sedikit keraguan bahwa masyarakat modern dikekang oleh usaha teknologi dan ilmiah yang berkembang pesat"
Metode pengutipan pidato/ucapan langsung lainnya adalah dengan pengakuaan terhadap sumber:
Tuntutan yang semakin meningkat untuk tenaga kerja terlatif secara keilmuan terkait dengan perkembangan masyarakat, sebagaimana digambarkan oleh pernyataan berikut ini: "Hanya ada sedikit keraguan bahwa masyarakat modern dikekang oleh usaha teknologi dan ilmiah yang berkembang pesat"1
_____________
1 Professor J. Olim dari Charles Sturt University , dalam pidato pengukuhan, April, 1992. Ijin untuk mengutip diberikan.
Kutipan dalam Catatan Kaki
Ketika sebuah kutipan dilakukan dalam catatan kaki (footnote), entah kutipan tersebut dimasukkan dalam sebuah kalimat atau dibuat alenia masuk (indented), dan disajikan dalam tubuh catatan kaki, tanda kutipan ganda selalu dipergunakan:
_____________
1 Metode ini juga dipergunakan oleh Garibaldi yang mengatakan "Apa artinya hidup tanpa mengutamakan pengorbanan?"
C.2. Melakukan Parafrase
C.2.1.Apakah parafrase?
Secara umum melakukan parafrase berarti anda mengambil ide atau gagasan orang lain, dan kemudian mengungkapkannya dengan kalimat atau kata-kata sendiri. Secara khusus parafrase mengandung tiga pengertian
• Mengungkapkan ide atau informasi esensial dari orang lain dan menyajikannya dalam bentuk baru.
• Salah satu cara yang absah (ketika disertai dengan dokumentasi yang akurat) untuk meminjam dari atau menggunakan sebuah sumber.
• Sebuah pernyataan kembali yang lebih rinci dibandingkan dengan rangkuman, dengan memusatkan perhatian pada ide atau gagasan tunggal yang penting secara ringkas.
Kemampuan melakukan parafrase merupakan ketrampilan yang sangat penting karena parafrase adalah lebih baik dibandingkan dengan mengutip informasi dari penggalan kalimat yang tidak terlalu istimewa, disamping membantu mahasiswa mengontrol kecenderungan untuk terlalu banyak mengutip serta membantu dalam menata proses mental dalam melakukannya.
C.2.2. Teknik Parafrase
Secara umum ada sejumlah tahap yang dapat diikuti untuk melakukan parafrase secara efektif:
• Baca dan baca kembali bagian kalimat dari sumber asli yang hendak dikutip agar anda sungguh-sungguh memahami artinya
• Kesampingkan bagian kalimat dari sumber asli di atas, dan tulislah kalimat atau kata-kata sendiri dalam sebuah kartu catatan.
• Buatlah catatan ringkas di bawah parafrase yang anda buat untuk mengingatkan anda kelak bagaimana anda telah membayangkan materi yang anda pergunakan sebagai bahan untuk dikutip. Di atas kartu catatan, tulislah kata-kata kunci atau prase untuk menunjukkan pokok masalah dari parafrase anda.
• Periksa kembali susunan kalimat yang anda buat dengan susunan kalimat aslinya untuk memastikan bahwa versi dari susunan kalimat yang anda buat secara akurat mengungkapkan semua informasi penting dalam sebuah bentuk yang baru.
• Pergunakan tanda kutipan untuk mengidentifikasi istilah atau ungkapan yang unik yang sudah anda pinjam atau anda ambil secara persis dari sumber tersebut.
• Jangan lupa mencatat asal sumber (termasuk halaman) dalam kartu catatan anda sehingga anda dapat menyebutkannya secara mudah jika anda memutuskan untuk memasukkannya ke dalam tulisan anda.
Jadi melakukan parafrase akan melibatkan kemampuan untuk menunjukkan pemahaman mahasiswa sendiri dari materi yang dibacanya dengan mengungkapkannya dengan kata-kata sendiri. Melakukan parafrase karena itu lebih dari sekedar merangkum (summary) gagasan atau ide dari penulis lain. Mengubah beberapa kata adalah melakukan editing, bukan melakukan parafrase. Sejumlah cara sering dimanfaatkan sebagai teknik untuk parafrase dan merupakan contoh ketrampilan bahasa yang perlu dikuasai
• mengubah penghubung kalimat (misalnya, penggunaan 'tetapi', 'di pihak lain', 'sementara', 'sama halnya', 'seperti halnya', 'baik..maupun' dsb) yang terdiri dari dua frasa yang mengungkapkan perbandingan atau kontras.
• mengubah bentuk kata kerja pasif ke aktif atau sebaliknya;
• melakukan perubahan terhadap bentuk kata (dalam bahasa inggris misalnya, kata kerja: to succeed bisa diubah menjadi kata benda success, kata sifat successful dan kata keterangan succesfully);
• mengubah kalimat melalui penggunaan sinonim atau persamaan kata
C.2.3. Contoh plagiarisme akibat kesalahan parafrase
Materi asli:
Hakikat ketidakpuasan kerja industri atau klerikal tidak lagi diperselisihkan. Banyak karyawan dewasa ini lebih menyukai tingkat keterlibatan yang lebih besar dalam pekerjaan mereka daripada yang diduga sebelumnya. Banyak dari mereka yang semakin menginginkan pengaturan diri sendiri dan kesempatan untuk memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap organisasi. (Schuler, Dowling & Smart, 1988, p. 17)
Materi berikut ini adalah plagiarisme:
Misalnya anda memutuskan untuk memasukkan gagasan berikut ini dalam sebuah esai atau tulisan. Jika anda menulis berikut ini tanpa memberikan pengakuan, maka anda melakukan plagiarisme:
Hakikat kerja industri/klerikal adalah tidak memuaskan. Karyawan menginginkan lebih banyak keterlibatan dalam pekerjaan mereka, lebih banyak mengatur diri sendiri, dan kesempatan untuk memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap organisasi mereka.
Teks tersebut adalah plagiarisme karena menggunakan gagasan dan banyak kata-kata dari penulis lain tanpa menyebut sumbernya. Dengan melakukan hal ini, anda menyatakan secara tidak langsung bahwa gagasan dan kata-kata tersebut adalah milik anda sendiri. Salah satu cara untuk menghindarinya adalah dengan mengutip keseluruhan kata dengan menyebutkan sumbernya secara benar. Namun perlu dicatat bahwa sebuah esai atau skripsi yang mengandung sebagian besar kutipan dianggap bukan tulisan yang baik, karena tidak mendemonstrasikan pemahaman anda sendiri mengenai topik. Solusi yang lain adalah dengan melakukan parafrase dari bagian yang dikutip dan menyebutkan sumber rujukan.
Parafrase melibatkan kemampuan dalam membuktikan pemahaman terhadap materi dengan mengungkapkannya dalam kata-kata sendiri. Membuat parafrase adalah lebih dari sekadar membuat rangkuman dari gagasan penulis lain. Mengubah sebagian kata adalah melakukan editing, bukan melakukan parafrase. Contoh berikut ini merupakan percobaan yang baik dalam membuat parafrase karena memasukkan gagasan utama dari materi asli dan memberikan bukti tentang pemahaman:
Menurut Schuler, Dowling dan Smart, (1988), dewasa ini pada umumnya diterima bahwa hakikat sebagian pekerjaan yang rutin, terutama kerja industrial dan klerikal, adalah tidak memuaskan. Sesungguhnya disarankan bahwa pekerja menginginkan lebih banyak partisipasi dan pengaturan diri sendiri dalam rangka memberikan kontribusi yang lebih signifikan terhadap organisasi.
Parafrase yang tidak diperbolehkan
Meskipun kutipan berikut ini memberikan pengakuan terhadap sumber atau menyebutkan sumber yang dikutip, namun hampir identik dengan sumber aslinya, sehingga bukan merupakan sebuah gaya parafrase yang dapat diterima.
Tidak lagi diperselisihkan bahwa hakikat kerja industrial atau klerikal adalah tidak memuaskan. Karyawan menginginkan lebih banyak keterlibatan, lebih mengharapkan mengatur diri sendiri, dan kesempatan untuk memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap organisasi mereka. (Schuler, Dowling & Smart, 1988, p. 17)
Parafrase yang dipadukan dengan kutipan
Mahasiswa mungkin memilih untuk menggunakan perpaduan atau gabungan antara kutipan dan parafrase untuk memasukkan gagasan pengarang lain dalam tulisannya. Contoh berikut ini merupakan salah satunya:
Schuler, Dowling dan Smart (1988 p. 17) menegaskan bahwa "hakikat ketidakpuasaan kerja industri atau klerikal tidak lagi diperselisihkan". Para buruh, menurut mereka, menginginkan partisipasi yang lebih besar dan pengaturan diri sendiri dalam rangka memberikan kontribusi yang lebih signifikan terhadap organisasi.
Penting dicatat bahwa dalam melakukan atau membuat parafrase, boleh saja memasukkan kata-kata kunci dari sumber asli misalnya, ketidakpuasan (dissatisfying), pengaturan diri sendiri (control), kontribusi (contribution) dan organisasi (organisation), sepanjang sumber dari gagasan tersebut dicantumkan.
Referensi: Schuler R., Dowling R. & Smart S. (1988). Personnel/Human Resource Management in Australia, Sydney, harper & Row.
Maka untuk menghindari plagiarisme karena paraphrase, yang harus anda lakukan adalah:
• Tunjukkan, dengan menggunakan tanda kutipan dan/atau identasi ketika anda mengutip sumber secara langsung. Sebutkan sumbernya.
• Lakukan parafrase dengan menggunakan kata-kata anda sendiri; tunjukkan bahwa anda memahami konsep yang terkait. Sebutkan sumbernya.

No comments:

Post a Comment

Komentar Anda